Indonesia Website Awards

Kerangka Kerja JavaScript Teratas dan Tren Pengembangan Web di 2021

Kerangka Kerja JavaScript Teratas dan Tren Pengembangan Web di 2021

Seotechman.com, Bogor 20/12/2020. Tahun ini segala dunia dilanda pandemi COVID-19. Krisis yang belum sempat terjalin tadinya ini masih pengaruhi secara absolut seluruh bidang kegiatan manusia.

Konsekuensi negatif dari virus pula mempengaruhi bidang pengembangan web, namun ini merupakan salah satu industri global yang sudah bergerak maju pada tahun 2020.

Oleh sebab itu, ini merupakan waktu yang pas buat memandang tren utama tahun-tahun yang lalu dalam teknologi website serta JavaScript pada spesialnya dan berupaya membuat sebagian prediksi tentang pengembangan front-end lebih lanjut di 2021.

Serta pasti saja, kami tidak hendak kurang ingat buat mengatakan gimana DHTMLX menjawab dinamika yang berganti di industri sepanjang tahun ini serta memberikan rencana kami buat masa depan.

JavaScript Senantiasa Di Atas

Banyak pengembang web menerima kalau JavaScript mempunyai sebagian kekurangan serta bagian yang rumit, namun JavaScript masih ialah bahasa pemrograman yang sangat banyak digunakan. Bagi Survei Pengembang 2020 yang diadakan oleh Stack Overflow, 69,7% dari 47.184 pengembang handal yang diwawancarai membagikan preferensi ke JavaScript.

Walaupun JavaScript tidak sempurna, susah buat tidak menghargai ekosistemnya yang kaya dengan banyaknya kerangka kerja, pustaka, serta perlengkapan bermanfaat yang lain dan komunitas pengembang JS yang besar.

Tidak hanya itu, terdapat komite teknis spesial(diketahui bagaikan TC39) yang bekerja buat tingkatkan JavaScript. Dengan demikian, nyaris tidak bisa jadi JavaScript bisa disingkirkan dari posisi terdepan dalam pengembangan web dalam waktu dekat, namun TypeScript mungkin hendak jadi alternatif yang lebih menarik.

TypeScript Terus Menaklukkan Ketinggian Baru

TypeScript kerap diucap bagaikan tipe JavaScript yang ditingkatkan, serta buat alibi yang bagus. TypeScript tidak cuma menggunakan seluruh kekuatan JavaScript(sebab dikompilasi ke JS) namun pula memperkenalkan fitur-fitur canggihnya sendiri semacam pengetikan statis, sokongan buat materi serta antarmuka, dll.

Tidak hanya itu, TypeScript lebih gampang dalam perihal pendidikan, pemeliharaan, serta debugging.

Partisipan survei Stack Overflow menyebut Typecript( 67,1%) bagaikan bahasa pemrograman yang sangat disukai sehabis Rust( 86, 1%).

Laporan terkini dari GitHub pula menegaskan dominasi JavaScript dikala ini dalam popularitas. Namun pada dikala yang sama, ini dengan jelas menampilkan perkembangan pesat dalam permintaan TypeScript dalam sebagian tahun terakhir.

Diperkirakan kalau tren yang sama hendak bersinambung di tahun 2021, sebab Microsoft terus memperluas keahlian TypeScript serta lebih banyak aplikasi website yang ditulis dalam bahasa pemrograman ini.

Kerangka Kerja JavaScript: Kondisi yang Akrab Bisa Berganti pada 2021

Laporan State of Frontend 2020 tidak berkata suatu yang baru tentang preferensi kerangka kerja di antara lebih dari 4.500 pengembang front-end handal, yang menjawab survei tersebut.

Namun bila Kamu memandang kerangka kerja apa yang mau terus digunakan ataupun dipelajari oleh responden buat proyek masa depan mereka, nama baru masuk ke dalam catatan 3 paling atas.

Ini Svelte. Jadi apa istimewanya itu? Ayo kita amati lebih dekat kerangka kerja yang menjanjikan ini

Svelte

Svelte merupakan kerangka kerja komponen generasi selanjutnya yang ringan yang ditulis dalam TypeScript yang menawarkan metode baru buat membuat aplikasi website berkinerja besar. Tidak semacam React serta Vue. js yang lebih terkenal yang mengganti aplikasi jadi kode JS vanilla dikala runtime, Svelte melaksanakannya pada waktu pembuatan.

Dengan kata lain, Svelte berperan bagaikan kompilator yang membolehkan melaksanakan kode di browser tanpa susunan abstraksi apa juga, sehingga tingkatkan kinerja aplikasi serta membagikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Hasilnya, aplikasi website yang terbuat dengan Svelte nyatanya jauh lebih kilat daripada aplikasi berbasis kerangka kerja lain langsung dari pemuatan awal. Svelte bisa digunakan secara terpisah ataupun dikombinasikan dengan kerangka kerja lain buat menciptakan aplikasi website.

Buat dikala ini, Svelte bisa jadi nampak belum lumayan berusia buat bersaing dengan raksasa semacam React, namun Svelte mempunyai kemampuan buat digunakan lebih luas di aplikasi website tahun depan.

Deno: Game-Changer ataupun Alternatif buat Node.js?

Tahun ini, pengembang web sudah menerima perlengkapan mutahir baru buat mengimplementasikan kode mereka di sisi server-Deno. Ini merupakan area runtime baru yang ditulis dalam Rust yang memakai mesin V8 JS serta sokongan bawaan buat TypeScript.

Ilham utama di balik Deno merupakan buat menghilangkan kekurangan utama Node.js semacam kerentanan keamanan serta permasalahan manajemen paket dan menggunakan fitur JavaScript modern. Timbul dengan banyak perlengkapan terintegrasi yang hendak bermanfaat untuk pengembang dalam pengujian, debugging, serta pemformatan.

Timbulnya Deno tidak berarti kalau Node. js hendak lekas berakhir, sebab dia masih ialah area yang banyak digunakan serta didukung dengan baik.

Tetapi statistik GitHub menampilkan kalau Deno sudah membangkitkan atensi yang besar pada komunitas pengembangan web, sehingga sangat menarik buat menjajaki perkembangannya di tahun 2021.

Suatu yang Baru di Dunia CSS

Tren baru dalam CSS kerap kali terletak dalam bayang-bayang dari seluruh yang terjalin di JavaScript serta tanpa disadari tidak dicermati oleh banyak pengembang.

Survei State of CSS membagikan pengetahuan menarik tentang adopsi serta tingkatan pemahaman teknologi CSS baru serta yang telah mapan pada tahun 2020 yang bisa menolong mereka yang memerlukan sebagian perlengkapan bonus buat desain aplikasi website.

Misalnya, CSS Grid jadi perlengkapan yang lebih terkenal buat menciptakan tata letak yang dinamis serta responsif. Alih-alih memakai stylesheet global, hendak lebih efisien buat mencampurkan style dengan komponen buat membuat sistem desain berjudul.

Bootstrap bisa jadi merupakan contoh awal yang terlintas dalam benak kala berdialog tentang kerangka kerja CSS. Tetapi statistik menampilkan penyusutan yang sungguh-sungguh dalam atensi serta kepuasan pengembang pada Bootstrap serta fitur berusia yang lain semacam Foundation.

Tailwind CSS sudah mengetuai sepanjang 2 tahun terakhir. Tidak semacam Bootstrap, kerangka kerja ringan ini tidak memaksakan pada pengembang komponen bawaan apa juga, namun berikan mereka kebebasan buat membuat desain unik memakai sekumpulan kelas pembantu CSS serta fitur mutahir yang lain.

Jumlah Pengembang Fitur Lunak yang Memakai GitHub Diperkirakan Nyaris 2 Kali Lipat pada tahun 2025

Dikala ini, GitHub merupakan platform terbanyak buat pengembangan fitur lunak sumber terbuka, di mana lebih dari 56 juta pengembang dari segala dunia bisa menaruh kode sumber mereka serta bekerjasama dalam ribuan proyek yang menguntungkan bermacam industri.

Misalnya, lebih dari 67 ribu proyek terpaut COVID-19 terbuat sepanjang 4 bulan awal semenjak wabah pandemi dalam upaya menolong memerangi penyakit tersebut.

Bagi laporan State of the Octoverse 2020, jumlah pengembang di GitHub mencapai kisaran 100 juta pada tahun 2025.

Seperti itu kenapa kami bisa mengharapkan perkembangan yang signifikan dalam jumlah proyek open source di tahun-tahun mendatang.

DHTMLX. Menjajaki Tren serta Menunjang Pengembang

Regu pengembangan DHTMLX menjajaki tren di dunia JavaScript serta pengembangan website. Kami menjajaki teknologi yang sangat diminati pada tahun 2020 serta 2021.

Tahun ini kami sudah meningkatkan contoh siap gunakan buat memakai widget Suite UI dengan kerangka kerja JS paling atas React, Angular, serta Vue.js. Nyaris seluruh komponen DHTMLX pula sudah menerima sokongan TypeScript, yang berkontribusi buat memesatkan pengembangan website serta menjauhi kesalahan pengkodean.

Sebab Node.js diperkirakan hendak senantiasa jadi perlengkapan yang di idamkan sepanjang tahun, DHTMLX sudah mengirimkan contoh kode pemakaian widget Suite di backend.

Dengan bekerja jarak jauh jadi norma baru sebab COVID-19, banyak industri di segala dunia wajib menghasilkan keadaan buat produktivitas maksimal dalam area yang berganti dengan kilat. Jadi kami bisa mengharapkan permintaan yang terus menjadi bertambah buat manajemen proyek serta fitur lunak kerja sama.

Oleh sebab itu, regu DHTMLX hendak terus meningkatkan perlengkapan JavaScript modern buat membuat aplikasi manajemen proyek yang efektif pada tahun 2021. Buat menyoroti perihal baru yang hendak tiba di tahun 2021, kami terletak di jalan yang pas buat merilis sederet bagan Gantt baru yang ditulis dalam React murni, Svelte, Vue. js, serta Angular.

Sebab organisasi perawatan kesehatan mengalami banyak tantangan sepanjang pandemi COVID-19, DHTMLX sudah membuat demo serta templat baru buat menolong institusi kedokteran. Demo bagan organisasi berperan buat menggambarkan hierarki manajemen pusat kesehatan serta mengelola staf kedokteran secara online.

Template sistem manajemen rumah sakit bisa menolong memantau kapasitas rumah sakit ataupun jadi bagian dari aplikasi telemedicine berfitur lengkap.