6 Kesalahan Iklan Facebook yang Menenggelamkan Anggaran Anda, beserta Cara Menghindarinya
Seotechman

6 Kesalahan Iklan Facebook yang Menenggelamkan Anggaran Anda, beserta Cara Menghindarinya

6 Kesalahan Iklan Facebook
32% pengguna Facebook telah melihat setidaknya satu iklan Facebook. Itu 32% dari 1,95 Miliar orang jika Anda termasuk dalam jumlah besar.

Sebagian besar pemasar sosial (93% dari mereka tepatnya) menggunakan iklan Facebook. Platform ini terus tumbuh dan menambahkan fitur-fitur baru setiap hari dan telah menjadi sangat penting bagi pemasar di seluruh industri dan dunia.

Sekarang, karena fitur yang tak terhitung jumlahnya ditambahkan dari waktu ke waktu, mungkin diperlukan berjam-jam untuk mengatur kampanye dengan benar, terutama jika Anda baru mengenal iklan Facebook.

Banyak fitur untuk membuat kampanye menjadi lebih tepat dan lebih efektif, tetapi mereka juga membuat lebih banyak ruang untuk kesalahan.

Mari kita teliti kesalahan yang paling umum dan paling menguras anggaran tanpa ROI:


6 Kesalahan pada Iklan Facebook, beserta Cara Menghindarinya



1. Menjalankan Iklan yang Sama Secara Terus-Menerus, dan Menargetkan pada Orang yang Sama


Kelelahan iklan adalah hal yang nyata dan dapat memengaruhi orang setelah hanya tiga hari melihat iklan yang sama berulang-ulang. Mungkin sulit untuk membiarkan iklan berkinerja tinggi pergi tetapi kadang-kadang harus dilakukan.

Jika Anda pikir Anda tidak akan pernah bisa mendapatkan Holy Grail yang sama lagi, Anda dapat mencoba beberapa peretasan cepat:

  • Kecualikan orang yang telah melihat iklan lebih dari tiga kali atau mengkliknya
  • Tambahkan beberapa kategori baru ke kriteria penargetan Anda dan hapus beberapa yang lama
  • Tambahkan beberapa foto baru atau alihkan format (misalnya, dari video ke foto atau sebaliknya)
  • Ubah salinannya sedikit. Bahkan beberapa kata yang diubah dapat membuat perbedaan.

2. Anda Menargetkan terlalu Banyak Orang


Keluarkan jaring yang lebar dan Anda akan mendapatkan ikan, bukan? Ya, tidak ketika menyangkut iklan Facebook.

Lihatlah jangkauan potensial Anda. Apakah realistis untuk berpikir bahwa ada ratusan ribu orang yang mungkin tertarik dengan produk atau layanan Anda? Tidak juga!

Jadi persempit dengan mengecualikan beberapa kategori atau menambahkan kriteria wajib baru. Jika Anda menargetkan semua orang, Anda benar-benar tidak akan menargetkan siapa pun.

Lebih penting lagi, algoritma Facebook diatur untuk menayangkan iklan kepada orang-orang yang lebih mungkin terlibat dengannya. Ini berarti bahwa, bahkan jika Anda memiliki anggaran besar dan menjalankan iklan selama bertahun-tahun, Anda tidak akan menjangkau semua orang di audiens Anda. Anda hanya akan menjangkau orang yang sama berulang-ulang dan kami telah melihat mengapa itu adalah ide yang buruk.

Namun, Anda tidak boleh memiliki terlalu sedikit audiens atau iklan Anda mungkin tidak ditayangkan sama sekali. Bagian jangkauan potensial adalah teman terbaik Anda: ketika jarum menampar di tengah, Anda baik untuk pergi.

3. Halaman Arahan Anda Tidak Terkait dengan Iklan Anda


Contoh kesalahan umum: toko pakaian online membuat iklan Facebook yang menggambarkan sepasang sepatu merah yang cantik. Tetapi ketika Anda mengkliknya, Anda mencapai halaman yang mencantumkan semua produk di toko.

Keajaiban itu hilang. Anda semua siap melakukan pembelian impulsif tetapi Anda tidak punya waktu untuk mencari sepatu itu sendiri, sehingga Anda menutup halaman secepat mungkin.

Jika Anda membuat kesalahan ini, Anda harus berhenti secepatnya. Pastikan bahwa setiap halaman arahan dalam iklan Anda adalah tentang produk / layanan yang digambarkan dalam foto dan salinan iklan Facebook Anda. Terlebih lagi, pastikan bahwa halaman arahan terlihat dan terasa persis seperti iklan. Anda ingin menanamkan rasa kontinuitas.

4. Anda Terlalu Banyak Mengandalkan Pemasaran Ulang


Ingat poin tentang kelelahan iklan di atas? Ini berlaku juga untuk pemasaran ulang.

Secara umum, itu ide yang baik untuk mengingatkan orang tentang suatu produk atau layanan yang mereka minati. Tapi jangan berlebihan. Anda hanya akan menghabiskan uang Anda dan mengganggu klien Anda.

Di sisi lain, pemasaran ulang bisa menjadi sekutu yang bagus untuk industri tertentu. Perusahaan SaaS dapat menggunakannya untuk meningkatkan loyalitas klien dengan mempromosikan posting blog terbaru mereka kepada orang-orang yang sudah menggunakan solusi mereka tetapi jangan terlalu sering memeriksa blog.

Toko-toko eCommerce yang menjual makanan atau barang-barang hewan peliharaan dapat menggunakan pemasaran ulang untuk mengingatkan orang-orang bahwa sudah waktunya mengisi ulang persediaan minyak zaitun atau makanan kucing mereka.

5. Anda Tidak Memiliki Proposisi Nilai Yang Jelas


Saya telah melihat ini banyak terjadi di iklan Facebook untuk bisnis berbasis layanan. Pemasar tersesat dalam salinan ultra-panjang dan lupa menyebutkan hal terpenting: apa untungnya bagi saya jika saya mengklik iklan Anda?

Selalu pimpin dengan manfaatnya. Berjanjilah pada pengguna pengalaman yang luar biasa, peningkatan dalam kehidupan pribadi atau profesional mereka, diskon sekali seumur hidup. Anda harus memiliki proposisi nilai yang unik jika Anda berencana untuk melacak ROI iklan Anda.

Dan berbicara tentang diskon:

6. Anda Hanya Menargetkan Orang-Orang ke bagian Bawah Corong


Cara teraman untuk mendapatkan ROI yang sangat baik dari iklan Facebook Anda adalah dengan mempromosikan diskon hampir secara eksklusif. Semua orang menyukai diskon besar dan kebanyakan orang akan mengklik iklan Anda dan bahkan membeli karena ... PROMO.

Jadi mengapa ini ide yang buruk?

Nah, pikirkan tentang apa yang dikatakan ini tentang merek Anda. Terus-menerus menjalankan kampanye diskon akan membuatnya menjadi lebih murah dan tidak seorang pun akan mau membayar harga penuh untuk produk atau layanan Anda lagi.

Cobalah untuk mencampuradukkan dan menceritakan kisah merek melalui iklan Anda. Kesadaran merek mungkin lebih sulit diukur dari pada pembelian tetapi Anda membutuhkannya jika Anda berencana untuk menjaga bisnis Anda tetap hidup dalam jangka panjang.


Kesimpulannya


Iklan Facebook dapat menjadi tambang emas atau lubang tanpa akhir yang menelan anggaran pemasaran Anda. Untuk menjadikannya yang pertama dari pada yang terakhir, pastikan Anda bereksperimen dengan berbagai format iklan dan salinan yang berbeda.

Kadang-kadang, Anda mungkin merasa seperti telah menemukan formula kemenangan, tetapi ini tidak berarti Anda harus berhenti bereksperimen. Preferensi dan harapan orang-orang berubah dan Anda harus bertemu mereka berdua.

Buka Komentar