Praktik Terbaik dalam Pemasaran Email Di 2020

Seotechman
Seotechman

Praktik Terbaik Dalam Pemasaran Email Di 2020
Ringkasan: Email mungkin tidak memiliki daya tarik teknologi tinggi dari beberapa praktik terbaik pemasaran lainnya. Namun, ketika dilakukan dengan benar, pemasaran email ini bisa saja menjadi sangat efektif. Untuk membangun kampanye email yang produktif, kita harus memulainya dengan memeriksa semua kebutuhan audiens. Pendekatan berbasis luas adalah cara tercepat untuk membakar daftar email Anda yang diperoleh dengan susah payah. Di sisi lain, komunikasi nilai tambah yang sangat bertarget akan membantu Anda membangun kepercayaan, mendorong rujukan, dan tetap terhubung dengan prospek dan klien Anda. Baca terus untuk praktik terbaik (berdasarkan jenis email) dan beberapa kesalahan pemasaran email umum yang harus dihindari.

Tapi apa artinya itu bagi pemasaran email, di 2020?


Email sudah pasti menjadi mode standar untuk berkomunikasi dengan klien dan prospek, Apa ini sudah sering digunakan? Apakah orang peduli dengan email yang mereka dapatkan? Dan yang paling penting, Anda harus membuatnya menjadi lebih mudah pada diri sendiri dan mendaftar untuk salah satu layanan yang akan menghasilkan dan mengirim email pemasaran untuk Anda.

Seperti halnya banyak hal pemasaran, mendapatkan angka dan data yang sulit dapat membuat perbedaan antara keputusan strategis yang hebat dan lubang atau jalan buntu. Jadi, mari kita lihat beberapa angka rata-rata tersebut.

• Menurut data CampaignMonitor untuk 2019, rata-rata tarif buka email di industri yang disurvei adalah 17,92%. Jasa keuangan menikmati tingkat terbuka yang sedikit lebih baik daripada rata-rata (18,23%).

• Tidak mengherankan: Lebih baik memiliki prospek untuk ikut serta dalam kampanye Anda. Sumber daya yang sama menunjukkan bahwa tarif terbuka untuk kampanye berbasis izin (yaitu yang mana prospek atau klien telah memberi Anda izin untuk mengirim email kepada mereka) berkisar antara 30% dan 40%. Itu peningkatan yang signifikan!
• Menurut HubSpot, 99% orang memeriksa email mereka setidaknya sekali sehari. Itu berarti Anda memiliki peluang bagus dari prospek atau klien Anda melihat pesan Anda ketika pesan itu masuk (asalkan tidak tertangkap oleh filter spam).

• CampaignMonitor melengkapi stat itu: Lebih dari 50% responden survei mereka memeriksa akun email pribadi mereka lebih dari 10 kali sehari, dan sejauh ini cara yang mereka pilih adalah menerima pembaruan dari merek.

• Akhirnya, pemasar yang menggunakan kampanye tersegmentasi mencatat sebanyak 760% peningkatan pendapatan (CampaignMonitor, 2019 data).

Jadi, data akan menyarankan bahwa kombinasi optimal untuk pemasaran email yang sukses akan terlihat seperti ini: Minta izin, kirim email biasa, buat pesan Anda relevan bagi penerima.

Ada beberapa pertanyaan umum dan praktik terbaik khusus untuk kampanye pemasaran email. Ini adalah jenis kampanye yang dapat digunakan perusahaan dengan ukuran apa pun dengan sukses. Kampanye bisa sangat sederhana, atau Anda bisa berusaha sekuat tenaga dan membuatnya dirancang secara profesional agar sesuai dengan gaya Anda. Jadi, jangan merasa bahwa pemasaran email bukan untuk Anda kecuali Anda memiliki anggaran besar.

Haruskah kita membuat daftar email - atau membelinya?


Kebanyakan orang lebih suka melakukan hal-hal dengan cara seefisien mungkin. Dari perspektif itu, orang mungkin membayangkan bahwa membeli daftar prospek (yang ideal) dari perusahaan data akan lebih cepat dan lebih baik dari pada membangun daftar Anda sendiri melalui formulir pendaftaran di situs web Anda.

Pertama, UU CAN SPAM tahun 2003 mengharuskan siapa pun yang membeli daftar email dengan tujuan komersial untuk mematuhi aturan tertentu. Meskipun aturan-aturan itu tidak termasuk mendapatkan izin eksplisit dari individu-individu dalam daftar, mereka memang memerlukan informasi transmisi yang akurat (yaitu dari siapa email itu berasal), judul subjek yang tidak menipu, identifikasi yang jelas bahwa pesan itu adalah iklan, dan sebuah pilihan - Ketentuan yang memberikan penerima pilihan tentang apakah mereka ingin menerima email di masa mendatang dari Anda. Jika Anda tertarik untuk terjun lebih dalam ke topik ini, artikel FAQ ini memiliki informasi yang bagus. Singkatnya, selama Anda mengikuti persyaratan itu, Anda dapat mengirim email sampai penerima memilih keluar - setidaknya secara teori.
Dalam praktiknya, membeli daftar email membuat Anda terpapar risiko tambahan. Ada risiko bahwa daftar itu dikumpulkan melalui cara teduh atau ilegal langsung (seperti pemanenan alamat atau serangan kamus). Selain itu, ada kemungkinan (memang kecil) bahwa seseorang dalam daftar telah memilih untuk tidak menerima email dari Anda sebelum Anda membeli daftar. Salah satu dari risiko itu dapat membuat Anda terkena denda di bawah CAM SPAM Act.

Apa sebenarnya izin dalam konteks ini? Ini bisa berupa izin implisit dalam hal penerima email yang sudah memiliki hubungan dengan Anda (melalui berbisnis bersama, berkenalan secara sosial, atau menjadi bagian dari badan amal atau klub yang sama). Atau, itu bisa berupa izin eksplisit, seperti ketika calon pelanggan mengetikkan alamat email untuk mengunduh whitepaper atau daftar periksa.

Bagaimana dengan “menyewa” daftar email?


Ada praktik lain dalam industri yang dikenal sebagai "menyewa daftar". Ketika Anda "menyewa" daftar email seseorang, mereka mengirim email daftar kontak mereka atas nama Anda. Anda tidak dapat melihat alamat email mana pun. Anggap saja membeli iklan yang akan dibagikan seseorang dengan daftar mereka.

Apakah "menyewa" daftar lebih baik daripada "membeli" daftar? Belum tentu. Memang benar risikonya berbeda. Untuk satu, bahkan jika Anda hanya menyewa daftar, penerima tidak memberi Anda izin. Pembaca tidak mengharapkan email dari Anda, sehingga mereka mungkin merasa kesal - bukan pola pikir yang Anda butuhkan untuk mengubah skeptis menjadi klien.

Pada akhirnya, penyedia daftar (apakah mereka menjual atau menyewanya) ada dalam bisnis penjualan atau penyewaan daftar. Adalah kepentingan terbaik mereka untuk menjual / menyewakan daftar sebanyak mungkin untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Itu mengarah pada orang-orang dalam daftar yang mendapatkan spam dengan volume tinggi dari penawaran tak terduga dan tidak diminta. Tawaran Anda bisa hilang di antara mereka. Anda juga dapat mengalami pengaduan berhenti berlangganan, bouncing, dan spam tingkat tinggi. Semua itu menambah nilai ROI yang rendah.

Intinya: Membeli atau menyewa daftar email mungkin tampak seperti jalan pintas yang murah untuk mencapai lebih banyak prospek. Pada kenyataannya, melakukan hal ini dapat memengaruhi pengiriman email yang Anda kirim ke prospek yang sah secara negatif, merusak reputasi Anda, dan menghasilkan ROI yang buruk.

Nama-nama pada daftar apa pun yang mungkin Anda beli atau sewa cenderung “habis” karena terlalu banyak spam. Pikirkan tentang hal ini ... Jika Anda menghabiskan waktu bertahun-tahun membangun daftar orang yang memilih untuk menerima pesan dari Anda, apakah Anda akan menjualnya hanya dengan per alamat email? Jadi, jika daftar tersedia untuk dijual, itu mungkin bukan tambang emas berkualitas tinggi yang Anda percayai.

Jadi, Apa yang harus Anda lakukan?

Bangun daftar Anda sendiri dengan meminta orang-orang untuk menerima email dari Anda. Ya, daftar email yang dibuat sendiri membutuhkan waktu untuk berkembang dan berkembang. Namun, melakukan ini akan membuat Anda berada di sisi kanan aturan anti-spam - dan itu akan jauh lebih efektif dalam hal ROI dan potensi pertumbuhan praktik jangka panjang. Berikan audiens Anda banyak peluang untuk berlangganan email Anda dengan menambahkan formulir ke beberapa lokasi di situs web Anda. Batasi volume data yang Anda kumpulkan di depan (nama depan dan alamat email biasanya cukup untuk memulai). Dengan kata lain, buat mereka sangat mudah untuk mengatakan "ya" dan bergabung dengan daftar.

Praktik terbaik untuk pemasaran email


Jadi, Anda telah mengembangkan daftar email dari prospek atau klien. Bagaimana Anda bisa membangun kampanye pemasaran email yang akan membina hubungan itu?

Berikut adalah beberapa ide yang dapat bekerja dengan baik:

1) Newsletter pemasaran email tetap hidup!

Percaya atau tidak, format buletin yang dicoba dan benar masih merupakan cara yang efektif untuk membangun irama komunikasi yang berkelanjutan dengan klien dan prospek Anda. Sebagian besar perusahaan penasihat keuangan telah mengubah buletin dari format cetak / cetak tradisional menjadi digital. Newsletter digital tidak mahal dan relatif mudah digabungkan. Bahkan jika Anda memilih untuk berinvestasi dalam template tata letak profesional, Anda harus menggunakannya kembali beberapa kali, yang dapat menghasilkan ROI yang solid.

Jika Anda mempertimbangkan untuk menambahkan buletin (atau jika Anda memiliki buletin dan bertanya-tanya apakah Anda mengaturnya dengan benar), berikut ini beberapa praktik terbaik lainnya:

• Pilih frekuensi dan patuhi itu. Anda mungkin tidak berpikir seperti ini, tetapi buletin dapat menjadi komponen penting dalam membangun kepercayaan dengan prospek yang belum mengenal Anda. Jika Anda berjanji kepada mereka buletin bulanan, pastikan untuk mengirimkan buletin bulanan. Secara umum, lebih baik memilih frekuensi yang lebih rendah yang berkelanjutan untuk Anda - daripada menjanjikan komunikasi mingguan dan gagal mempertahankannya.

• Buat tema sentral dan struktur untuk buletin Anda. Tidak ada yang merusak tingkat pembaca-bouncing Anda seperti mailer yang tidak teratur atau sulit diikuti. Anda dapat melakukan brainstorming beberapa kategori topik yang dapat digunakan kembali yang akan menyentuh hati audiens Anda (mungkin menyoroti tenggat waktu keputusan atau tindakan yang akan datang, berbagi tip penganggaran, pembaruan kinerja pasar, ringkasan dan kesimpulan dari buku terbaru yang Anda miliki baca, atau bagian "kenal" untuk menyajikan profil / pembaruan dari anggota tim).

• Buat jalur yang jelas bagi seseorang untuk memilih keluar. Dosa nomor satu ketika menjalankan kampanye buletin digital adalah menjebak audiens Anda dalam spiral “kematian melalui email” yang lambat dan menyakitkan. Tidak ada yang memburuk merek Anda lebih cepat daripada spamming pelanggan yang terlepas. Berikan pembaca Anda off-ramp yang jelas. Newsletter Anda akan lebih baik untuk itu. Paling buruk, Anda akan tahu bahwa pesan Anda perlu disempurnakan berdasarkan tingkat yang mengkhawatirkan dari berhenti berlangganan.

• Berikan tag alt gambar Anda. Klien email (seperti Outlook, Apple Mail, atau Gmail) bisa menjadi makhluk yang rumit, dan Anda tidak pernah tahu pengaturan apa yang telah diaktifkan penerima Anda. Jika Anda mencoba menyoroti suatu proyek, atau jika Anda telah menghabiskan waktu dalam menciptakan tata letak yang indah, Anda tentu ingin penerimanya melihatnya! Memberi gambar tag alt akan memungkinkan teks alternatif muncul jika gambar tidak dimuat. Juga, pastikan untuk menguji format buletin Anda untuk memastikannya akan ditampilkan di berbagai platform.

• Mengurangi waktu muat. Pastikan untuk mengoptimalkan gambar berkualitas tinggi untuk tampilan digital. Kompres gambar Anda untuk menjaga kualitas sekaligus mengurangi waktu buka email yang lama. Klien dan prospek Anda mengalami kelebihan informasi. Anda hanya memiliki 1-2 detik untuk menarik perhatian calon pelanggan. Jangan izinkan waktu muat yang lama di email Anda untuk menyabot kesempatan Anda!
• Promosikan buletin Anda melalui media sosial. Setiap kali Anda mengirim buletin, bagikan satu poin di profil media sosial Anda - dan dorong pengikut Anda untuk berlangganan daftar tersebut. Langkah ini tidak membutuhkan waktu atau upaya - dan dapat memberikan pelanggan yang lebih bersemangat.

2) Urutan tetes juga dapat bekerja.

Setelah seorang prospek mendaftar (seperti laporan, kertas putih, atau daftar periksa), beberapa penasihat menindaklanjuti pengiriman awal dengan serangkaian email pendek (sesuatu yang dikenal sebagai urutan tetesan). Tujuan dari urutan email tetes adalah untuk membangun kepercayaan, memberikan nilai, dan memberikan prospek kesempatan untuk mengambil langkah selanjutnya dalam hubungan jika dia siap.

Berikut adalah beberapa praktik terbaik untuk urutan tetes pemasaran email.

• Segmentasi prospek Anda. Relevansi adalah faktor utama yang dapat membuat perbedaan antara email yang dianggap berharga - dan yang segera dikirim ke sampah. Jika Anda menjangkau berbagai kategori klien atau prospek, pastikan Anda memiliki urutan tetesan yang berbeda sesuai dengan kebutuhan mereka. Dengan kata lain, pra-pensiunan dan pemilik bisnis harus mendapatkan email berbeda. Ini terkait dengan pengembangan proposisi nilai Anda sebagai penasihat keuangan; lihat artikel ini untuk saran lebih taktis tentang itu.

• Pastikan setiap email dalam urutan menambah nilai. Tes lakmus yang ingin saya gunakan adalah apakah audiens target saya cenderung menyimpan email, mencetaknya untuk referensi, atau meneruskannya ke seseorang yang mereka kenal. Jika jawabannya "mungkin tidak", maka Anda memerlukan email lain - atau Anda berisiko membakar pelanggan baru dengan cepat.

• Gunakan teknik mendongeng untuk mendapatkan perhatian pembaca. Ingat, mereka belum tahu banyak tentang Anda. Cerita adalah alat yang ampuh untuk membangun koneksi dan kepercayaan. Sebuah kisah yang dipilih dengan baik dan diceritakan dengan baik dapat membenamkan prospek Anda ke dalam apa rasanya bekerja dengan Anda. Pikirkan kisah-kisah pribadi yang akan memberikan pembaca Anda sekilas ke kepribadian, keahlian, dan pengalaman Anda. Ada banyak buku bagus tentang struktur cerita yang efektif, dan topik ini sendiri bisa membuat posting blog lain secara keseluruhan. Untuk saat ini, perlu diingat bahwa cerita paling efektif ketika Anda dapat dengan jelas mendefinisikan tantangan atau taruhannya, menuntun pembaca melewati beberapa emosi yang berbeda, dan memberikan penutup.

• Garis subjek yang penting. Anda mungkin menghabiskan beberapa jam memperbaiki email agar benar, tetapi jika Anda tidak memiliki baris subjek yang menarik, kemungkinan tarif terbuka Anda akan sangat rendah. Menurut perusahaan konsultan pemasaran digital Convince & Convert, 35% penerima email membuka email berdasarkan baris subjek saja. Jadi, investasikan waktu untuk menghasilkan baris subjek yang mengganggu minat pembaca dan memberi mereka alasan untuk mengklik "terbuka".

• Perhatikan tarif terbuka dan berhenti berlangganan Anda. Satu atau dua orang yang keluar dari daftar bukanlah indikator besar, tetapi jika polanya menunjukkan bahwa persentase pelanggan yang signifikan memilih keluar dari daftar Anda di email #3, mungkin Anda harus menilai kembali email tertentu itu.

3) Gunakan email untuk mengumumkan acara

Apakah Anda berencana untuk menghadiri atau menjadi tuan rumah acara lokal? Email adalah alat yang sangat baik untuk menginformasikan prospek dan klien tentang hal itu. Jika Anda pergi ke acara lokal dan terbuka untuk umum, beri tahu pembaca Anda dan undang mereka untuk bergabung dengan Anda. Ledakan email yang ditargetkan dapat memungkinkan Anda untuk memulai jaringan di suatu acara sebelum acara dimulai.

Sebelum mempromosikan acara Anda sendiri, ingatlah praktik terbaik ini:

• Berikan pembaca Anda alasan untuk peduli tentang acara tersebut. Hanya karena Anda telah memutuskan untuk menyelenggarakan seminar pendidikan, malam anggur, atau lelang seni tidak cukup untuk memikat calon pelanggan untuk muncul. Anda perlu memberi tahu mereka mengapa mereka tidak dapat melewatkannya. Sorot take-aways di masa depan. Jika titik penjualan utama Anda adalah mengumpulkan uang untuk amal atau bersenang-senang, fokuslah pada hal itu. Jangan membuat audiens Anda bertanya-tanya mengapa mereka harus pergi.

• Sesuaikan acara dengan audiens Anda. Ini adalah kesempatan lain untuk mengelompokkan daftar Anda dan benar-benar memikirkan apa yang paling dihargai oleh setiap klien / calon pelanggan. Lokakarya umum mungkin tidak cukup menarik untuk memikat partisipasi. Mungkin lebih baik menyelenggarakan dua acara yang lebih kecil dan sangat bertarget yang akan dihadiri banyak orang.

• Buat email Anda dapat ditindak lanjuti. Tidak cukup bahwa klien atau calon pelanggan mengetahui tentang acara tersebut. Beri mereka langkah berikutnya yang spesifik. Mungkin mereka dapat mendaftar untuk acara tersebut atau mengirim email ke kantor untuk detailnya. Email tanpa tindakan kemungkinan akan dilupakan dengan cepat.

• Menyebarkan desain responsif. Maju cepat ke hari acara, dan ada kemungkinan besar bahwa klien Anda akan menggunakan smartphone mereka untuk merujuk kembali ke email yang Anda kirim dengan semua logistik. Rencanakan ke depan dan pastikan email Anda dioptimalkan untuk tampilan seluler!

Mengumpulkan kesalahan untuk dihindari


Untuk menutup kesimpulan tentang pemasaran email, berikut adalah beberapa kesalahan umum yang saya lihat - dan cara untuk menghindarinya.

1. Baris subjek tidak jelas atau menyesatkan. Tidak lazim bagi penasihat keuangan untuk menggunakan baris subjek yang menyesatkan, meskipun terkadang terjadi. Kesalahan yang lebih umum yang saya lihat adalah memilih baris subjek yang membosankan, tidak cukup deskriptif, atau berulang. Pikirkan baris subjek Anda sebagai cuplikan film: Buat penerima ingin membukanya!

2. Tidak ada tanda pada konten. Tidak semua anggota audiens Anda tertarik pada konten yang sama. Jadi, segmenkan daftar Anda dan buat berbagai aliran konten yang relevan dengan pembaca Anda. Sistem CRM Anda harus memungkinkan Anda menggunakan tag untuk memfasilitasi ini. Dan ingat, strategi konten apa pun yang Anda mulai hanyalah sebuah hipotesis! Bersiaplah untuk memantau respons dari audiens Anda (tarif terbuka, klik tautan, interaksi lainnya dengan konten) - dan sesuaikan dengan itu.

3. Komunikasi satu arah. Apakah Anda pernah menerima email dari alamat email “jangan balas”? Taktik seperti ini tidak bersifat pribadi. Itu tidak melakukan apa pun untuk mendorong interaksi. Ketika sebuah perusahaan mengirim pengirim surat dari alamat "jangan balas", ia memberi tahu audiens bahwa mereka tidak peduli untuk melakukan percakapan yang sebenarnya. Biarkan pembaca Anda tahu bahwa Anda menerima umpan balik - dan Anda akan kagum pada seberapa aktif pelanggan Anda nantinya.

4. Terlalu banyak tautan, tidak ada ajakan bertindak yang jelas. Tautan ke konten penting dapat bermanfaat dan nyaman bagi pembaca. Tapi, sebagai kurator konten yang bijaksana, penting untuk melangkah hati-hati di sini! Terlalu banyak tautan dapat mengalihkan pembaca dari konten yang lebih penting. Jangan mencoba terlalu empati email Anda dengan informasi. Alih-alih, pilih satu titik fokus - dan optimalkan email Anda untuk mengarahkan pemirsa ke ajakan bertindak yang jelas.

Buka Komentar