10 Tren Internet Of Things (IoT) yang Akan Mengganggu Dunia Teknologi Pada Tahun 2020
Seotechman

10 Tren Internet Of Things (IoT) yang Akan Mengganggu Dunia Teknologi Pada Tahun 2020

10 Tren Internet Of Things (IoT) yang akan Mengganggu Dunia Teknologi pada tahun 2020
Internet of Things telah mulai merembes ke konsumen, komunikasi, dan dunia industri. Layanan IoT membentuk keuangan, logistik, sport & fitnes, smart ritel, perawatan kesehatan, dll. Penyedia solusi IoT yang menciptakan inovasi dalam sensor, komunikasi jaringan, aplikasi, dan cloud IoT akan mendapatkan keunggulan kompetitif yang bertahan lama dibandingkan perusahaan yang tidak berinvestasi dalam solusi IoT untuk masalah sehari-hari. Berikut ini adalah,

10 tren internet of things (IoT) untuk memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya


1. Voice User Interface (VUI) akan menjadi kenyataan bagi mayoritas konsumen.

Perangkat asisten digital seperti Alexa, Google Assistant, HomePod, dan Siri telah menciptakan pijakan untuk perangkat pintar generasi berikutnya. Perusahaan yang bersaing akan merilis perangkat yang lebih mudah digunakan. Perangkat yang mengeluarkan perintah dan menerima hasil akan menjadi umum tidak hanya di rumah dan bisnis, tetapi juga di mobil dan sebagai perangkat yang dapat dikenakan.

2. Inovasi dalam Artificial Intelligence (AI) akan menjadi lebih kritis di IoT.

Menjalankan infrastruktur, serta menetapkan metrik kinerja untuk infrastruktur, semakin tergantung pada AI. Para pemain utama dalam layanan cloud IoT, Microsoft, Google, dan Amazon, akan terus mencari peluang baru untuk menyediakan layanan, tetapi mereka akan memiliki kompetisi dari para startup yang berharap dapat memanfaatkan inovasi mereka dalam pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam.
Tanpa AI, tidak mungkin bisa menafsirkan volume data yang sangat besar yang tersedia untuk bisnis.
AI akan membantu analisis data IoT dalam penemuan data, visualisasi data streaming, analisis prediktif, peningkatan akurasi deret waktu, dan penentuan posisi waktu nyata untuk logistik yang lebih efisien.

3. Semakin banyak perangkat akan menghasilkan lebih banyak data dengan lebih banyak interaksi manusia.

Pada awal 2020 ada sekitar 3,6 miliar perangkat yang digunakan untuk tugas sehari-hari yang secara aktif terhubung ke Internet. 5G akan memberdayakan koneksi lebih banyak perangkat yang akan mengirim lebih banyak data.

4. Perluasan IoT pintar dalam kehidupan sehari-hari akan mudah dilihat.

2020 akan menjadi tahun di mana lingkungan cerdas menjadi kenyataan. Sensor pintar yang ditempatkan di sekitar lingkungan akan menciptakan ruang hidup yang aman, nyaman, nyaman, dan bersih dengan mengumpulkan data tentang aktivitas manusia yang beragam seperti penggunaan air, pengaturan termostat, rute berjalan anjing, penggunaan kendaraan bersama, dan data pengiriman rumah. Karena IoT telah disempurnakan untuk lingkungan cerdas.

5. Inovasi IoT akan memengaruhi semakin banyak aspek kehidupan sehari-hari.

Konsumen akan menikmati lebih banyak inovasi di IoT. Kamera pintar akan diintegrasikan dengan ATM pintar untuk meningkatkan keamanan perbankan. Garpu pintar akan membantu para pelaku diet tetap pada rencana makan mereka, dan ranjang pintar akan mematikan lampu ketika penghuninya sedang tidur.

6. IoT akan menjadi semakin penting untuk infrastruktur transportasi.

Kota-kota besar dan kecil di seluruh dunia melakukan investasi dalam IoT untuk meningkatkan efisiensi dan keamanan transportasi. Karena 5G menjadikan analitik streaming dengan kecepatan cahaya menjadi kenyataan, transportasi umum akan menjadi semakin otomatis. Dan meskipun mobil yang dikemudikan sendiri tidak akan menjadi hal yang biasa bahkan pada akhir tahun 2020, semakin banyak kendaraan akan memiliki aplikasi yang terhubung yang menampilkan informasi diagnostik terkini tentang mobil tersebut. Pencarian suara untuk tujuan yang dikombinasikan dengan informasi lalu lintas terkini akan menjadi kenyataan hidup bagi puluhan juta pengemudi.

7. Digital twin technology akan digunakan oleh sebagian besar perusahaan yang melakukan manufaktur pintar.

Digital twin technology memberi produsen gambaran yang jelas tentang bagaimana perangkat IoT mereka berinteraksi dengan peralatan pabrikan mereka. Teknologi ini memberikan pabrikan peringatan data peringatan akan kebutuhan untuk perbaikan, kerusakan, dan kesalahan dalam pembuatan.

8. Akan ada lebih banyak gerakan menuju tepi.

Komputasi tepi adalah teknologi yang bergerak memproses lebih dekat ke sensor. Ini mengurangi latensi, menghemat bandwidth, dan membantu pengambil keputusan manusia untuk bertindak cepat. Sebagian besar entitas bisnis menemukan pemrosesan terpusat menjadi lebih dan lebih ditekankan, tetapi perangkat komputasi tepi menjadi lebih dan lebih terjangkau.

9. Peretasan perangkat dan jaringan IoT akan menjadi hal biasa pada tahun 2020. Blockchain mungkin jawabannya.

Pada awal tahun 2020, arsitektur IoT masih sangat terpusat. Dengan lebih dari tiga miliar perangkat yang terhubung ke layanan IoT dan lebih dari 26 miliar perangkat yang terhubung ke Internet, kedua perangkat dan jaringan tersebut menggoda target para peretas. Blockchain menawarkan harapan untuk menjaga peretas dari melakukan bisnis mereka.

Blockchain bersifat publik. Peserta dalam node jaringan blockchain dapat melihat blok transaksi dan menyetujuinya, tetapi pengguna masih tetap memegang kendali dengan kunci pribadi mereka. Blockchain terdesentralisasi, sehingga tidak ada satu titik kegagalan pun yang dapat menjatuhkan seluruh sistem. Dan yang paling penting, Blockchain menyimpan catatan transaksi permanen. Basis data dapat diperluas, tetapi tidak dapat direvisi.

10. Standardisasi akan terus menjadi masalah.

Para pemimpin industri masih berjuang melawan siapa yang akan menjadi pemimpin di IoT. Tidak ada standar lintas platform untuk UX / Ui dan alat analitik, konektivitas di titik kontak pelanggan, dan aplikasi yang mengumpulkan, menganalisis, dan mengontrol data. Standar apa pun harus mengatasi ketiga fungsi. Ada kemungkinan bahwa guncangan dalam industri akan mulai membatasi penyedia solusi IoT hanya beberapa pilihan sehingga platform tidak begitu penting untuk kinerja, tetapi kemungkinannya adalah bahwa harus ada dorongan oleh organisasi seperti IEEE untuk menciptakan standar umum untuk perangkat IOT.

Seberapa penting IoT bagi perekonomian? Profesor Ahmed Banafa, seorang ahli dalam IoT, blockchain, dan AI, memprediksi solusi IoT akan mendorong $344 milyar pendapatan baru pada tahun 2020. Bagi beberapa perusahaan, cakupan IoT dari tugas-tugas manajemen rutin telah meningkatkan produktivitas sebanyak 60 persen. Ini terlepas dari kenyataan bahwa universitas tidak dapat mengimbangi permintaan akan insinyur baru. IoT akan mendorong peluang kerja yang kuat di masa mendatang.

Internet of Things hanya akan menjadi lebih penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini akan menjadi lebih di mana-mana dalam kehidupan sehari-hari. Dan, seperti yang dikatakan oleh sepuluh tren ini, perubahan drastis sedang terjadi di dunia teknologi.

Buka Komentar