5 Tren Pemasaran B2B Terbaru Untuk Tahun 2020
Penerbit: ( Seo Techman )

5 Tren Pemasaran B2B Terbaru Untuk Tahun 2020


Lima Tren Pemasaran B2B Terbaru Untuk Tahun 2020
Sebagai hasil dari peningkatan teknologi yang telah membawa perubahan dramatis dalam dekade terakhir, pembeli B2B modern menunjukkan perilaku yang sangat berbeda dari sebelumnya. Sebagai contoh menarik untuk melihat bahwa pembuat keputusan jauh lebih mudah dari pada sebelumnya, karena lebih dari 70% dari milenium termasuk dalam keputusan pembelian B2B. Peneliti B2B melakukan setidaknya 12 pencarian online sebelum terlibat dengan sebuah situs web, berharap untuk pengalaman digital berkualitas tinggi yang sama yang mereka dapatkan ketika melakukan pembelian B2C.

Sebagai bagian dari ini, bisnis B2B harus menciptakan pengalaman yang membuat para pembuat keputusan memperhatikan mereka, dan ruang digital menawarkan peluang tanpa akhir untuk melakukan hal itu. Berikut adalah beberapa cara Anda dapat memasarkan bisnis Anda lebih berhasil di tahun 2020.

Lima Tren Pemasaran B2B Yang Rekomendasi Untuk Tahun 2020


1. Libatkan Prospek Anda Dengan Komunikasi yang Dipersonalisasi

Yang mengejutkan 72% dari pembeli mengharapkan perusahaan B2B untuk mempersonalisasikan komunikasi dengan cara yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Ingat, pembeli ini akan dengan cepat beralih ke perusahaan lain yang mereka yakini melayani kebutuhan mereka dengan lebih baik.

Karenanya, semua komunikasi harus disesuaikan dengan preferensi masing-masing pembeli. Pelajari lebih lanjut tentang target pasar Anda untuk mendorong penjualan secara efektif dan menumbuhkan basis pelanggan Anda sebagai hasilnya. Jika Anda khawatir tentang bagaimana Anda dapat membuat konten tersebut untuk semua segmen audiens Anda, berbagai program otomasi pemasaran dapat membantu Anda memastikan personalisasi dalam skala besar.

2. Reenergisasi Pemasaran Email Anda

Menurut penelitian HubSpot, email sudah dianggap sebagai metode komunikasi bisnis pilihan bagi kebanyakan pembuat keputusan bisnis, dan 2020 menjanjikan peluang yang lebih baik untuk pertumbuhan.

Perusahaan pemasaran email MailChimp mempelajari email dari 50 industri untuk mengetahui bahwa rata-rata tarif terbuka hanya 21,33%. Tetapi masalah ini dapat diatasi dengan konten dinamis dan AI, membuat pemasaran email Anda lebih kuat dan lebih berguna daripada sebelumnya.

Teknologi-teknologi ini membawa personalisasi email selangkah lebih maju dengan tidak hanya menyajikan konten yang berbeda ke segmen yang berbeda sebagai bagian dari kampanye yang sama, tetapi juga menunggu hingga saat yang tepat untuk mengumpulkan poin data lain yang sesuai untuk mengatur konten yang disajikan. Penyedia email dinamis bahkan dapat mengetahui apakah penerima sedang bepergian saat mereka membuka email.

Itulah mengapa sekarang lebih penting dari sebelumnya bagi perusahaan B2B yang tumbuh cepat untuk berinvestasi dalam alat pemasaran email yang dapat membantu mereka memanfaatkan teknologi ini. Contoh dari jenis perangkat lunak email ini termasuk Monitor Kampanye, Pelanggan.Io dan SharpSpring, untuk menyebutkan beberapa saja.

3. Investasikan Dalam Strategi Media Sosial B2B Anda

Hampir 223 juta orang Amerika berada di media sosial pada tahun 2019. Meskipun kumpulan ini tidak akan tumbuh dalam waktu dekat, ia masih dapat melakukan banyak hal untuk bisnis Anda. Perusahaan B2B sering mengabaikan pemasaran media sosial sebagai cara yang layak untuk menemukan klien baru karena industri tempat mereka beroperasi memiliki siklus penjualan yang panjang dan rumit.

Tetapi ini tidak berarti bahwa Facebook dan Instagram tidak dapat membantu Anda. Sertakan platform ini dalam strategi media sosial baru Anda untuk membangun pengenalan merek yang lebih baik dan memperkuat otoritas di ceruk pasar Anda. Namun, penting untuk dipahami bahwa perusahaan B2B harus mengambil pendekatan strategis dan melaksanakan kampanye pemasaran media sosial mereka dengan ketelitian untuk menjadi sukses.

Pastikan Anda telah menetapkan tujuan untuk kehadiran sosial Anda - misalnya, apakah Anda menginginkannya untuk menghasilkan prospek yang lebih baik, membangun merek Anda atau meningkatkan layanan pelanggan Anda? Selanjutnya, kenali dan sediakan audiens yang ditargetkan sehingga Anda berbagi info dengan bisnis yang sesuai dengan bidang keahlian Anda.

Dan akhirnya, pilih platform media sosial yang tepat untuk menjangkau mereka. Kuncinya adalah menemukan saluran media sosial yang cocok di mana sebagian besar, jika tidak semua, audiens target Anda sudah ada - dan untuk industri B2B, ini biasanya berarti LinkedIn. Di situlah 80% dari semua prospek bisnis berasal dan mengapa 94% pemasar menggunakannya untuk mempublikasikan konten.

4. Perbaiki Upaya Pemasaran Konten Anda

Blog, artikel, dan konten landasan untuk situs web Anda semuanya baik dan bagus, tetapi masa depan adalah soal menyediakan sesuatu yang baru dan menarik. Ini berarti berinvestasi dalam video, realitas virtual, augmented reality dan konten interaktif.

Pertimbangkan ini: 70% pembeli B2B meneliti potensi pembelian mereka dengan menonton video, dan 45% pemasar berencana untuk menambahkan YouTube ke daftar pemasaran mereka tahun depan.

Dan jika Anda membutuhkan lebih banyak insentif, Google memberi peringkat konten video yang lebih tinggi daripada konten berbasis teks sekarang. Lagipula, video menyatukan audio, animasi, grafik, rekaman langsung dan teks untuk menciptakan pengalaman mendalam yang dapat mengajarkan prospek Anda lebih banyak tentang penawaran Anda daripada laman web mana pun.

Dengan kata lain, prospek Anda dapat merasakan produk dan layanan Anda dengan sangat jelas dengan bantuan video dan konten interaktif. Itulah sebabnya banyak bisnis diharapkan mulai menggunakan video melalui virtual reality (VR), augmented reality (AR) dan film untuk menceritakan kisah merek mereka, menumbuhkannya menjadi industri senilai $ 160 miliar pada tahun 2023. Sejauh ini, 93% perusahaan yang disurvei memiliki VR yang diadopsi mengatakan bahwa itu memiliki dampak positif pada bisnis mereka, sementara 88% telah menyatakan kepuasan dengan AR dan realitas campuran (MR) juga.

5. Gunakan Chatbots Untuk Pembuatan Lead B2B

Bayangkan menggunakan Facebook Messenger untuk memesan demo, menyelesaikan masalah layanan pelanggan dan, tentu saja, menemukan petunjuk baru. Singkatnya, chatbot yang dibuat khusus menghadirkan peluang dunia baru untuk merek B2B.

Misalnya, beragam template dapat memandu chatbot Anda tentang cara berkomunikasi dengan klien potensial dan pertanyaan apa yang harus diajukan untuk memastikan kepuasan lengkap mereka.

Penelitian memperkirakan bahwa bisnis akan menginvestasikan $ 400 juta di chatbots pada tahun 2021, sementara laporan Business Insider berbagi bahwa 80% dari perusahaan akan menginginkan chatbots yang dipersonalisasi pada tahun 2020, menghemat hingga $ 38 miliar dalam proses.

Sebagian besar tren pemasaran B2B berakar pada pemasaran B2C, dan bukan tanpa alasan yang kuat. Di setiap merek B2B, Anda akan melihat orang-orang yang mengharapkan komunikasi yang otentik, tepat waktu dan personal yang membantu mereka mengembangkan keahlian mereka dan mencapai tujuan mereka. Investasikan dalam penelitian, dan kenali audiens target Anda dengan lebih baik untuk memastikan kualitas yang pantas mereka dapatkan.

Load comments

0 Response to "5 Tren Pemasaran B2B Terbaru Untuk Tahun 2020"

Post a Comment