3 Tanda Awal Suatu Startup akan Menjadi Sukses
Seotechman
Seotechman

3 Tanda Awal Suatu Startup akan Menjadi Sukses


3 Tanda Awal Suatu Startup akan Menjadi Sukses
Seotechman.com - 3 tanda awal startup akan menjadi sukses adalah, ketika seorang pengusaha bermimpi sedang menjalankan perusahaan yang besar dan berjaya, terlebih mereka membayangkan diri mereka membangun perusahaan seperti Amazon, Google, Facebook atau Tesla. Namun, sementara perusahaan-perusahaan itu, pada beberapa titik, startup, yang termuda. Facebook didirikan pada tahun 2004, membuatnya cukup tua untuk secara legal mengemudi di sebagian besar dunia. Dengan kata lain, tidak ada perusahaan yang baru atau pemula.

Pengusaha sering melupakan bagian penting dari konteks temporal ini. Akibatnya, ketika memimpikan penaklukan kewirausahaan, mereka biasanya mengabaikan detail penting: Perusahaan-perusahaan sukses yang sangat ingin mereka tiru tidak terlihat sama ketika mereka beberapa tahun dalam perjalanan startup masing-masing. Sebaliknya, raksasa perusahaan, raksasa industri, dan kesayangan pasar saham saat ini tampak sangat berbeda ketika mereka masih pemula. Mereka sedang berjuang, perusahaan-perusahaan jelek berusaha untuk bertahan hidup selama beberapa tahun pertama yang penuh gejolak. Faktor-faktor apa yang akan membantu Anda - atau siapa pun - memprediksi seberapa sukses mereka nantinya?

Bagaimana Perusahaan yang Sukses Terlihat Sebagai Startups


Sama seperti ulat bulu yang tidak terlihat mampu menjadi kupu-kupu, para pemula juga tidak bisa menjadi bisnis yang besar. Sebaliknya, mereka memulai hidup mereka sebagai startup kecil yang berjuang untuk memberi makan diri mereka sendiri dan bertahan hidup. Mereka menanggung kerugian besar. Mereka memiliki pergantian karyawan yang tinggi. Mereka berjuang untuk mendapatkan pelanggan. Pesaing mereka terus-menerus mencoba menelan atau menghancurkan mereka. Dan itu hanyalah beberapa tantangan yang mereka hadapi. Tentu, Jika mereka sampai dewasa, mereka akan dipuji sebagai simbol kesuksesan, kecerdikan, ketekunan, dan kecantikan perusahaan. Tetapi mereka harus sampai di sana, dan - seperti halnya ulat bulu - relatif sedikit yang berhasil.

Kesamaan dangkal antara bisnis dan kupu-kupu karena ini menawarkan cara yang bermanfaat untuk melihat dan mengevaluasi startup. Khususnya, dalam hal ulat, kualitas yang membuat ulat sukses tidak terlihat seperti kualitas yang membuat kupu-kupu sukses. Misalnya, ulat harus makan banyak makanan dan menjadi gemuk. Mereka mengubah semua makanan itu menjadi energi yang mereka butuhkan selama fase metamorfosis yang mengubahnya menjadi kupu-kupu. Jadi kita bisa mengevaluasi peluang ulat menjadi kupu-kupu dengan menilai ketebalan dan beratnya. Sebaliknya, kualitas-kualitas itu tidak ideal untuk kupu-kupu.

Hal yang sama berlaku untuk startup dan bisnis. Kami tidak dapat mengevaluasi potensi keberhasilan perusahaan rintisan menggunakan kriteria yang sama yang mungkin kami gunakan untuk menilai bisnis yang pada akhirnya akan menjadi mereka. Alih-alih, berikut adalah tiga kualitas "jelek bagus" yang harus dicari di startup yang tidak ingin Anda lihat dari perusahaan yang sudah matang.


1) Banyak pendapatan tetapi kehilangan uang


Perusahaan dewasa memiliki produk yang stabil, pelanggan mapan, dan pangsa pasar yang konsisten. Ya, semua hal itu terus berevolusi dan berubah bahkan setelah perusahaan mencapai kematangan, tetapi sebagian besar perubahan pada produk, pelanggan, dan pangsa pasar bersifat bertahap dan terus bertahap. Akibatnya, perusahaan yang matang menunjukkan kematangan mereka melalui profitabilitas. Mereka dapat melakukan ini karena jumlah uang yang mereka keluarkan untuk beroperasi tetap, sementara mereka fokus pada peningkatan jumlah pendapatan yang mereka hasilkan. Perbedaan antara biaya dan pendapatan (semoga) menghasilkan keuntungan yang meningkat secara konsisten.

Sebaliknya, profitabilitas adalah musuh para startup. Tetapi itu tidak berarti bahwa startup tidak seharusnya menghasilkan pendapatan. Keuntungan dan pendapatan adalah hal yang berbeda. Keuntungan datang setelah perusahaan menginvestasikan pendapatannya kembali ke dalam operasi perusahaan ... mulai dari gaji, akuisisi pelanggan hingga R&D. Dalam perusahaan yang matang, setelah menginvestasikan pendapatan kembali ke perusahaan, banyak uang yang harus ditinggalkan untuk mendapatkan keuntungan.

Tetapi startup, secara definisi, belum mencapai kejenuhan pasar. Itu berarti perlu mengakuisisi lebih banyak pelanggan dengan lebih cepat. Untuk melakukan ini, startup harus menginvestasikan kembali pendapatannya ke dalam pertumbuhan dengan mempekerjakan lebih banyak tenaga penjualan, meningkatkan anggaran pemasaran, membuka lokasi baru, dan sebagainya. Biaya yang meningkat dengan cepat akan menggerogoti laba, dan itu tidak masalah. Jika startup memiliki pendapatan besar dan masih belum menghasilkan untung, itu biasanya pertanda bagus. Itu berarti kepemimpinan menginvestasikan kembali dan berusaha untuk tumbuh secepat mungkin.


2) Pasar kecil dan pasar besar berdekatan


Perusahaan dewasa akan melayani pasar yang besar dan beragam relatif terhadap industri masing-masing. Misalnya, Ford memiliki sedan dan mobil sport, truk, dan SUV. Mereka juga memiliki merek mewah - Lincoln - yang memungkinkan mereka menjual kendaraan dengan tiket lebih tinggi kepada konsumen yang lebih kaya. Secara total, pelanggan Ford berkisar dari, pada satu ekstrim, remaja yang baru saja menuju perguruan tinggi yang membutuhkan seperangkat roda yang murah dan dapat diandalkan untuk membawa mereka keliling kampus, hingga, pada ekstrim yang lain, para eksekutif dikemudikan dengan peralatan lengkap suite kantor mewah di atas roda.

Ekstrim itu mencerminkan pasar besar yang dijual Ford. Tetapi Ford adalah perusahaan yang cukup matang - dengan sumber daya yang cukup - untuk dapat menangani kompleksitas penjualan kepada begitu banyak konsumen yang berbeda. Itu dapat menghasilkan lini produksi yang berbeda, pesan pemasaran yang berbeda, dan bahkan sub-merek yang berbeda untuk mengakomodasi audiens yang luas dan beragam.

Bandingkan dengan startup. Startup akan berjuang untuk mendukung produk intinya. Dan sebuah startup akan berjuang untuk mendapatkan pelanggan untuk produk inti itu. Akibatnya, semua sumber daya terbatas startup harus dikhususkan untuk produk inti dan pasar yang dilayani produk. Perusahaan benar-benar tidak mampu untuk fokus pada pasar lain.

Namun, jika pasar yang baru dilayani oleh startup terlihat mirip dengan banyak pasar yang berdekatan, itu pertanda bagus. Ini berarti begitu perusahaan memantapkan dirinya di pasar saat ini, ia akan memiliki lebih sedikit gesekan memperluas peluang pasar ke vertikal terkait.

Startup akan lebih menjanjikan jika pembeda terbesar antara pasar saat ini dan pasar yang berdekatan adalah sensitivitas harga. Setelah startup mendapatkan traksi yang baik dalam targetnya, ceruk pasar, ia harus dapat membuat versi produk yang serupa pada titik harga yang lebih tinggi dan lebih rendah yang dapat dijual ke pasar yang berdekatan dengan kebutuhan yang sama tetapi kemampuan membayar yang berbeda.


3) Aliran pendapatan tunggal namun sangat skalabel


Pikirkan semua cara berbeda yang dimiliki perusahaan seperti Disney untuk menghasilkan uang: film; taman hiburan; Jaringan TV; layanan streaming; resort; kapal pesiar; barang dagangan.

Lalu ada Amazon: e-commerce; cloud hosting; streaming konten; perangkat; toko grosir.

Atau Microsoft: perangkat lunak; perangkat keras; media sosial; search engine; video game.

Anda dapat melakukan latihan yang sama untuk perusahaan besar mana pun dan mengidentifikasi lusinan - atau, dalam beberapa kasus, ratusan - aliran pendapatan yang berbeda. Setiap aliran pendapatan adalah seperti perusahaan mini sendiri di dalam perusahaan besar.

Hal yang sama seharusnya tidak berlaku untuk startup. Perusahaan rintisan tidak memiliki sumber daya untuk mendukung banyak aliran pendapatan karena membutuhkan penargetan basis pelanggan yang berbeda dengan produk yang berbeda dan infrastruktur dukungan yang berbeda. Ini seperti menjalankan perusahaan yang berbeda, dan startup hampir tidak memiliki sumber daya untuk mendukung bisnis inti mereka. Menjalankan banyak perusahaan akan membuat mereka terlalu kurus.

Namun, jika startup pemula akan menjadi perusahaan yang sangat sukses, satu aliran pendapatannya perlu memiliki ruang yang signifikan untuk pertumbuhan. Potensi pertumbuhan ini adalah apa yang memungkinkan startup untuk berkembang ke aliran pendapatan lain saat jatuh tempo, memberi mereka modal untuk mengakuisisi perusahaan lain atau membuat produk baru dan mengoperasikan sub-bisnis.

Di satu sisi, startup dengan aliran pendapatan inti yang sehat setara dengan ulat yang gemuk. Sama seperti ulat yang menggunakan makanan yang mereka makan untuk mendorong transformasi mereka menjadi kupu-kupu, startup dengan aliran pendapatan inti yang kuat pada akhirnya akan dapat menggunakan aliran pendapatan yang sehat itu untuk mengubah dirinya dari satu produk, perusahaan khusus menjadi sebuah rangkaian produk dan layanan yang mampu melayani berbagai industri.

Buka Komentar