Pemasaran Selama Penurunan Ekonomi Ditengah Wabah COVID-19
Seotechman
Seotechman

Pemasaran Selama Penurunan Ekonomi Ditengah Wabah COVID-19


Pemasaran Selama Penurunan Ekonomi Ditengah Wabah COVID-19
Ketika kita terus berurusan dengan dampak dari wabah COVID-19, individu dan bisnis sama-sama mencari cara untuk memotong biaya dan memperluas dana sejauh mungkin. Dengan banyak bisnis yang ditutup sementara, dan begitu banyak orang keluar dari pekerjaan dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan, mungkin tergoda untuk berpikir bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk mengurangi pengeluaran untuk iklan dan pemasaran.

Padahal, yang terjadi justru sebaliknya.

Bukan waktunya untuk mengurangi pengeluaran untuk iklan, tetapi juga penting untuk melanjutkan atau bahkan meningkatkan upaya pemasaran Anda, seperti yang akan kita bahas di bawah ini.

Penurunan Ekonomi Ditengah Wabah COVID-19


Krisis Saat Ini, dan Pertumbuhan Masa Depan


Telah ditunjukkan berulang kali bahwa selama masa krisis ekonomi, mereka yang terus beriklan lebih cepat pulih ketika perekonomian membaik dari pada yang berhenti beriklan.

Dalam sebuah studi tentang periklanan selama dan setelah resesi yang dilakukan pada tahun 1999, data pemasaran dan periklanan dari 1.000 perusahaan AS dianalisis, dengan perusahaan-perusahaan tersebut dibagi menjadi tiga kelompok berbeda. Kelompok pertama menurunkan pemasaran dan iklan mereka selama masa-masa sulit. Kelompok kedua memilih untuk tetap bertahan dan mempertahankan pengeluaran pemasaran mereka. Kelompok ketiga tidak hanya mempertahankan upaya pemasaran mereka tetapi meningkatkan pengeluaran mereka. Lalu hasilnya bagaimana?

Ketika ekonomi mulai pulih, kelompok yang menurunkan upaya pemasarannya melihat pangsa pasarnya turun 0,8%. Perusahaan yang mempertahankan pemasaran dan periklanan mereka di tingkat sebelum krisis mengalami peningkatan 0,6%, sementara perusahaan yang meningkatkan iklannya mengalami peningkatan 4,3%.

Ketenangan dalam Pikiran


Bagaimana bisnis-bisnis ini berhasil menciptakan peningkatan selama masa sulit yang tampaknya mengindikasikan lebih sedikit peluang untuk tumbuh? Jawabannya adalah "bagian" dari pikiran.

Sepotong pikiran mengacu pada memposisikan bisnis seseorang dalam benak pelanggan. Ketika seorang pelanggan berusaha melakukan pembelian atau menggunakan layanan, terlebih dahulu memikirkan bisnis Anda menunjukkan bahwa Anda memiliki sebagian dari pikiran mereka. Real estat mental ini berharga pada saat terbaik, tetapi selama penurunan ekonomi, itu menjadi lebih penting.

Dengan mempertahankan posisi Anda dalam pikiran pelanggan, Anda dapat memberi mereka perasaan normal ketika bagian-bagian lain dari kehidupan mereka mungkin dalam kekacauan. Mereka akan menganggap Anda dapat diandalkan, terutama jika pesaing Anda mundur atau bahkan menghentikan iklan mereka sendiri.

Jika pesaing Anda juga memilih untuk meningkatkan iklannya, maka mengikutinya menjadi semakin penting.

Kurang Mengandalkan Demografi


Ketika dihadapkan dengan kesulitan ekonomi seperti yang disebabkan oleh COVID-19, keadaan emosional konsumen menjadi sama pentingnya dengan demografi yang biasa (yaitu: usia, pendapatan, dan sebagainya). Dengan menggunakan segmentasi psikologis, kita dapat mengklasifikasikan konsumen ke dalam beberapa kelompok yang berbeda, berdasarkan penelitian:

  • Pelanggan yang ketakutan dan rentan adalah mereka yang telah menerima pukulan terbesar secara finansial. Pelanggan ini merasa sangat rentan. Mereka bereaksi dengan menghilangkan pengeluaran yang mereka anggap tidak perlu dan akan mengurangi atau menunda pembelian lainnya. Untuk pelanggan ini, fokuslah untuk membantu dan memperhatikan upaya pemasaran dan periklanan Anda.

  • Pelanggan yang optimis dengan hati-hati lebih berharap tentang prospek jangka panjang, memberi mereka pandangan yang lebih positif. Namun, mereka mungkin tetap khawatir tentang jangka pendek. Mereka akan mencoba untuk memotong biaya jika memungkinkan, menghemat sebanyak mungkin, tetapi tidak pada tingkat yang sama dengan pelanggan yang ketakutan dan rentan. Mereka terdiri dari segmen psikologis terbesar dan mewakili berbagai tingkat pendapatan. Untuk basis pelanggan ini, fokuslah untuk mendapatkan "berbagi pikiran" dengan iklan dan pemasaran Anda. Konsumen ini masih akan menjadi "jendela" belanja online, meneliti dan bersiap untuk membeli ketika mereka merasa nyaman.

  • Pelanggan yang cukup mampu mungkin tampaknya tidak akan terpengaruh oleh penurunan ekonomi. Mereka biasanya yakin dengan kemampuan mereka untuk bertahan di masa-masa sulit. Dibandingkan dengan kelompok lain, tingkat konsumsi mereka tetap stabil, meskipun mereka mungkin menjadi lebih khusus tentang pembelian mereka. Kelompok ini biasanya terdiri dari mereka yang berada di kelompok pendapatan 5% teratas, tetapi juga termasuk mereka yang merasa aman dengan keuangan mereka, bahkan jika kurang kaya. Pelanggan ini akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk meneliti dan mencari penawaran terbaik. Mereka memahami bahwa mereka memegang kendali atas dalam hal pembelian selama penurunan.

  • Pelanggan yang tidak khawatir tampaknya tidak peduli dengan penurunan ekonomi. Biasanya, mereka menganggapnya sebagai bisnis biasa. Secara umum, mereka adalah kaum urban yang lebih muda yang akan menghabiskan uang mereka untuk pengalaman dari pada harta benda. Kecuali dipengaruhi oleh pengangguran, mereka biasanya tidak akan mengubah pola konsumsi mereka.

  • Tantangan yang disajikan oleh COVID-19 dan peristiwa lain yang menyebabkan penurunan ekonomi yang signifikan membutuhkan cara berpikir baru dan pemahaman tentang kebutuhan dan kekhawatiran pelanggan Anda. Banyak dari mereka - atau bahkan sebagian besar - merasa cemas atau khawatir tentang perubahan yang terjadi di sekitar mereka.

    Buka Komentar